English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

this widget by www.AllBlogTools.com

Wednesday, October 24, 2007

AIDILFITRI & LAUT


Sudah lebih seminggu Aidilfitri ditinggalkan dan hampir sebulan saya tidak memasukkan entry baru dalam blog ni. Jadi, rasanya perlu juga mencatatatkan apa yang perlu walaupun sebenarnya tidak begitu banyak yang ingin diceritakan dan ada juga perkara yang terlalu personal untuk dikongsi bersama dalam blog ini. Walau bagaimanapun saya mengambil kesempatan untuk mengucapkan

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAAF ZAHIR DAN BATIN....

kepada semua. Alhamdulillah.... Aidilfitri tempohari dapat berhari raya dengan mama dan adik beradik di Bandar Puncak Alam. Walaupun tidak semua adik beradik dapat berkumpul namun saya tetap bersyukur kerana Allah sentiasa memberikan keceriaan Aidilfitri buat kami sekeluarga. Tahun ini Allah telah memberikan ruang dan peluang buat kami menziarahi pusara babah di Manjung, Perak serta melawat sanak saudara yang berada di Seberang Perak, Chenderong Balai dan Kampung gajah. Selepas menziarahi pusara babah di Manjung, kami sekeluarga menuju ke pantai Teluk Batik untuk merehatkan diri seketika di pinggiran pantai yang menyimpan nostalgia masa silam ku sewaktu pernah tinggal di sini dahulu. Ketika merenung lautan itu mengingatkan saya kepada puisi Khalil Gibran bertajuk LAUT yang sangat mengesankan ini...



LAUT
Di tengah keheningan malam
Saat manusia tertidur di balik selimutnya,
Hutan berseru:
"Akulah pemilik kekuasaan
dibawa oleh matahari dari jantung bumi."
Laut tetap tenang, dan berkata kepada dirinya
sendiri,
"Akulah pemilik kekuasaan itu."
Batu berkata,
"Aaman menegakkanku sebagai sebuah monumen
hingga datang Hari Perhitungan";
laut tetap tenang dan bekata kepada dirinya sendiri,
"Akulah monumen itu."
Angin menderu,
"Aku mempunyai kekuatan,
aku memisahkan langit dari bumi,
Laut tetap diam dan berkata kepada dirinya sendiri,
"Akulah penguasa angin."
Sungai berkata,
"Aku adalah air yang murni
yang melepaskan dahaga orang-orang kehausan di bumi";
Laut tetap diam dan berkata kepada dirinya sendiri,
"Sungai pun milikku."
Puncak gunung berkata,
"Aku menjulang laksana bintang
di pusat langit."
Laut tetap tenang dan berkata kepada dirinya
sendiri,
"Puncak tertinggi itu adalah milikku."
Otak berkata,
"Akulah penguasa;
dunia berada di tangan orang-orang yang berkuasa";
Laut tetap tidur dan berkata kepada dirinya sendiri,
"Segalanya adalah milikku."


Setelah kepenatan direhatkan, saya dan keluarga meninggalkan pantai Teluk Batik untuk meneruskan ziarah aidilfitri ke rumah sanak saudara yang lain di sekitar negeri Perak, tempat di mana saya dilahirkan dan mengenali erti kehidupan.

1 comment:

mat gambier kashmiri said...

nice picture of sea! hidup juga umpama laut, ada masa tenang birunya memberi damai; ada tika gelora ganas membadai...